Followers

Saturday, December 15, 2012

Home » Berkongsi Baju & KAsut

Berkongsi Baju & KAsut


Assalammualaikum...

MV kongsikan sebah cerita yg MV dapat daripada Facebook....sama2 lah kita baca & renungkan sejenak...teringat pula waktu kecil2 dulu...bapa hantar kami ke Sekolah naik Basikal..bukan seoarang tp berempat...Bila terbaca kisah begini..air mata mudah utk mengalir..


Saya mengajar di sekolah rendah di tengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur.Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri. Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya

tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata-kata kecuali anggukkan yang seolah-olah dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. 

Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untuk dirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya. 

Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang ke sekolah dan masih tetap lambat. Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. 

Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah. Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari-lari sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah. 

Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang. "Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?" Dia terkejut dan wajahnya berubah. "Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya "Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?" " Mak pesan, jangan meminta-minta pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu." Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ......." Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.


Dipetik dari pengalaman seorang guru yang dedikasi.

20 comments:

  1. memang sedih....memang akan mengalir air mata baca n

    ReplyDelete
  2. pernah baca and memang sangat tacim rsa,, sob3

    www.mujadafewa.my/

    ReplyDelete
  3. sedihnya..bgus betul budak tukan..
    tak meminta2....walaupun dia miskin..tapi sebenarnya dia kaya budi dan itulah insan yg paling mulia dalam dunia ni...

    ReplyDelete
  4. saya dah baca kisah ini. memang menginsafkan.

    From,

    Nasz

    MOHD NASER.COM

    ReplyDelete
  5. ya ALLAH..menangis kina membacanya..teringat kesusahna kina dulu...

    xp tidaklah seteruk ini//

    ReplyDelete
  6. ya ALLAH..menangis kina membacanya..teringat kesusahna kina dulu...

    xp tidaklah seteruk ini//

    ReplyDelete
  7. sedihnya..mmg kisah benar ke MV..
    kalo betul lah..enrty Mv mbuatkan ai berfikir alangkah bertuahnya kita dilahirkan wpun tdk lah sekaya mn tp tdk lah smp begitu sekali..insaf tuk diri sdiri..

    ReplyDelete
  8. Ya Allah.. kesiannya.. sedih saya baca..

    ReplyDelete
  9. Jgn buat buat kesimpulan. Judge before kite thu the real situation.. Sdh sgt bc citer ni. Moga rmai pendidik mcm cikgu ni.

    ReplyDelete
  10. Sebak AJ baca ni kat fb aritu....
    sedih sangat... =(

    ReplyDelete
  11. Pernah gak M bc di FB..memang hujan air mata la MV..

    ReplyDelete
  12. sedihnye cite ni,,

    *pgaran : siasat dulu, jgn btindak melulu dlm setiap keadaan

    ReplyDelete
  13. pernah baca kat fb. sebak je. :(

    ReplyDelete
  14. kesiannye...kesempitan hidop smpai baju pun berkongsi..

    ReplyDelete